Penjelasan Aturan Offside

Fintech merupakan salah satu alternatif berinvestasi yang menghadirkan pilihan buat Anda yang mempunyai keinginan untuk mengakses layanan jasa keuangan secara praktis, efisien, nyaman, dan ekonomis

Aturan Offside – Biasanya, aturan sepak bola mudah dipahami bahkan oleh seseorang yang menonton pertandingan untuk pertama kalinya dalam hidupnya. Anda mengotori seseorang, Anda akan dihukum. Anda memukulnya di dalam kotak, timnya mendapat penalti.

Bola melewati area yang ditandai, itu lemparan keluar. Semuanya sangat mendasar, kecuali aturan offside sepakbola. Ini adalah salah satu aturan yang rumit dan meskipun tidak ada dalam buku resep sepakbola asli (seperti yang ditambahkan pada waktu) itu adalah aturan yang sangat dibutuhkan, jadi itu sebabnya saya akan mencoba menjelaskannya sedikit.

Aturan jebakan offside hanya berlaku untuk penyerang dan itu dimaksudkan untuk mengatur posisi kedua tim di lapangan. Tanpa aturan offside, seorang penyerang bisa tinggal di kotak penalti tim lain, menerima bola dan mencoba mencetak gol. Ini akan menjabarkan para bek dan mereka hampir tidak akan bisa bermain di tempat lain di luar kotak penalti mereka sendiri, karena pekerjaan utama mereka adalah menandai striker yang bermalas-malasan di sana.

Ini juga merupakan fakta yang diketahui bahwa penyerang umumnya tidak memiliki persyaratan upaya yang sama di lapangan, karena mereka hanya perlu berpartisipasi dalam satu fase permainan (pelanggaran), tidak seperti pemain bertahan dan gelandang yang harus berpartisipasi dalam pelanggaran dan pertahanan, sehingga harus menjalankan lebih banyak. Jadi sekarang Anda tahu MENGAPA aturan offside sepakbola ada, mari kita lihat APA itu.

Ada dua fase aturan sepak bola offside: posisi offside dan sanksi jebakan offside. Jika seorang penyerang berada dalam posisi offside, ia hanya akan dikenakan sanksi jika bola mengarah ke arahnya dan ia memiliki niat untuk memainkannya. Kalau tidak, jika dia melewatkan permainan, dia tidak akan dipanggil, meskipun memiliki posisi offside yang jelas.

Seorang penyerang berada dalam posisi offside jika ia lebih dekat ke garis gawang tim lain daripada bola dan lawan terakhir kedua. Anda akan sering mendengar orang mengatakan “dia dalam posisi offside, karena dia lebih jauh ke arah gawang daripada bek terakhir”. Ini sebenarnya bukan pernyataan yang benar, karena ini tidak memperhitungkan penjaga gawang, sehingga bek LAST sebenarnya yang terakhir, seperti yang ditunjukkan oleh aturan offside yang disebutkan di atas.

Jadi katakanlah tim “Kuning” sedang menyerang dan “Merah” sedang membela. Bola berada di kaki gelandang Yellow dan penyerang Yellow beberapa meter lebih jauh ke garis gawang tim Merah, daripada bek Merah terakhir. Kemudian penyerang Kuning berada dalam posisi offside, tetapi wasit hanya akan memanggil sanksi offside jika gelandang Kuning meneruskan bola ke penyerang Kuning sementara yang terakhir berada dalam posisi offside.

Jika Anda baru mengenal sepak bola, aturan offside mungkin perlu dibiasakan, tetapi Anda akan segera dapat mengetahui dengan tepat bagaimana dan mengapa seseorang dipanggil offside jika Anda menonton beberapa pertandingan. Perhatikan bahwa kadang-kadang, posisi penyerang dan bek tim lain sangat berdekatan, sehingga wasit akan kesulitan menentukan apakah offside harus dipanggil atau tidak.

You might be interested in …

container house

Apa yang Harus Dipertimbangkan Sebelum Membangun Rumah Kontainer

Uncategorized

Kegemaran terbaru dalam bangunan ramah lingkungan adalah rumah kontainer. Rumah-rumah unik ini menggunakan kontainer kargo baru atau bekas sebagai bahan konstruksi utama mereka. Dan karena kontainer pengiriman ini murah dan berlimpah, Anda dapat membangun rumah kontainer pengiriman Anda sendiri dengan biaya yang sangat rendah. Tetapi sebelum Anda membuat pilihan untuk membangun rumah kontainer Anda sendiri, […]

Read More

Bagaimana Mengetahui Jika Anak Anda Membutuhkan Kacamata

Uncategorized

Sulit untuk menentukan apakah anak Anda mungkin memerlukan kacamata, dan anak Anda tidak mungkin menyadari bahwa penglihatan mereka berbeda dari orang lain. Ada beberapa cara untuk menentukan apakah anak Anda kemungkinan besar akan membutuhkan kacamata korektif. Sejarah keluarga Hal pertama yang harus Anda pertimbangkan adalah riwayat penggunaan kacamata Anda sendiri. Seringkali, penglihatan yang buruk adalah keturunan. Anak Anda […]

Read More

Manfaat Teknologi Digital Dalam Sektor Pertanian

Uncategorized

Di era Globalisasi saat ini, banyak orang yang aktifitasnya sudah ketergantungan dengan Teknologi Digital ataupun Teknologi Informasi. Dengan Perkembangan Teknologi yang semakin canggih tersebut sangat memudahkan kita dalam berkomunikasi ataupun dalam menyelesaikan tugas kerja ataupun tugas kampus. untuk informasi mengenai Teknologi informasi kamu bisa baca penjelasannya hanya di teknobgt.com yang membahas menganai Perkembangan Teknologi, Game […]

Read More

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *